ANTARA QADHA’ PUASA RAMADHAN DAN PUASA SUNNAH (Boleh Digabung?)

ANTARA QADHA’ PUASA RAMADHAN DAN PUASA SUNNAH (Boleh Digabung?)

Setelah berpuasa sebulan lamanya pada bulan Ramadhan, dimana setiap ibadah akan dilipat gandakan pahalanya. Kini setelah hari raya Idul Fitri, umat Islam diberikan kesempatan lagi untuk menyempurnakan puasa Ramadhan dengan berpuasa Syawal sebanyak 6 hari. Bolehkan menggabungkan niat puasa  qadha’ (wajib) dengan puasa sunnah?

Puasa Sunnah 6 Hari di Bulan Syawal?

Puasa enam hari dibulan Syawal hukumnya sunnah muakad. Boleh dikerjakan sekaligus 6 haru (terus menerus) atau dilakukan berpisah-pisah. Boleh dikerjakan di awal bulan, tengah bulan atau akhir bulan Syawal.

Rasulullah bersabda:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ اَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّال كَانَ كَصِيَامِ الدَهْرِ.
“Barang siapa puasa Ramadhan kemudian diikuti dengan puasa enam hari bulan Syawal, maka seperti puasa satu tahun.” (HR. Muslim)
صِيَامُ شَهْرِ رَمَضَانَ بِعَشْرَةِ أَشهُرٍ, وَصِيَامُ سِتَّةِ أَيَّامٍ بِشَهْرَيْنِ, فَذَلِكَ صِيَامُ السَّنَةِ.
Puasa bulan Ramadhan (nilainya) sama dengan puasa sepuluh bulan, dan puasa enam hari (nilainya) sama dengan puasa dua bulan, maka yang demikian itu sama seperti puasa setahun.”(HR. Nasa’i)

Yang perlu diingat, puasa Syawal dilaksanakan dalam satu rangkaian dengan puasa Ramadhan. Artinya, untuk mencapai keutamaan seperti yang tersebut dalam hadist di atas, seseorang harus melakukan puasa Ramadhan terlebih dahulu.

Bagaimana Jika Masih Memiliki Hutang Puasa (Qadha) Ramadhan?

(مسئلة) ظاهر حيث واتبعه ستا من شوال وغيره من الأحاديث عدم حصول الست نواها مع قضاء رمضان لكن صرح ابن حجر بحصول أصل الثواب لاكماله إذا نوا لغيره من عرفة وعاشوراء بل رجح الشيخ شمس الدين الجمال محمد ابن حمزة الرملي حصول ثواب سائر التطوعات مع الفرض وإن لم ينوها مالم يصرفه عنها صارف ….
(بغية المسترشديد ص:113)

Hadist وأتبعه ستا من شوال, menunjukkan bahwa tidaklah dapat pahala jika diniati bersamaan dengan puasa qadha’, namun Imam Ibnu Hajar menjelaskan bahwa yang demikian juga akan mendapat pahala, bahkan menurut Imam Romli dapat mendapatkan pahala sunnah yang dikerjakan bersama fardhu walaupun tanpa diniati puasa sunnah.

حاصل الإفتاء المذكور أنه إذا كان عليه صوم فرض قضاء أو نذر وأوقعه في هذه الأيام المتأكد صومها حصل له ثوب صوم الأيام المسنونة وظاهر إطلاقه أنه لا فرق في حصول الثواب بين أن ينوي مع الفرض أو لا وهو مخالف لقول ابن حجر الآتي أنه لا يحصل له الثواب إلا إذا نواه وإلا سقط عنه الطلب فقط.
 (اعانة الطالبين ج 6 ص 306)

Perbedaan Pendapat Mengenai Menggabungkan Niat Puasa

Dari Ibaroh-ibaroh yang diambil dari 2 kitab fiqih di atas dengan pendapat yang berbeda-beda:

  1. Tidak ada pahala sunnah ketika puasa qadha’. (Letterlijk Hadist)
  2. Pahala kedua-duanya asal niat qadha dan sunnah atau sesuai dengan yang diniatkan (qadha’ saja atau sunnah saja, atau bahkan keduanya). (Ibnu Hajar)
  3. Pahala puasa sunnah otomatis akan ikut dengan sendirinya, jika puasa qadha’ dilakukan bersamaan dengan hari yang sunnah berpuasa juga. (Imam Romly)
Baca Juga:  Rahasia Dibalik Puasa Senin Kamis (Bahas Lengkap dan Shahih)

Kesimpulan

Dapat disimpulkan dan untuk ihtiyath (hati-hati) ketika kita hendak puasa sunnah, namun masih memiliki hutang (qadha) puasa. Maka diperbolehkan puasa dengan niat kedua-duanya (qadha- wajib dan sunnah). Hal ini juga berlaku untuk segala puasa sunnah yang lain. Yang terpenting adalah mendahulukan niat yang wajib dari pada yang sunnah. Karena terdapat kaidah fiqih yang dituturkan oleh Imam Suyuthi:

الفرض أفضل من النفل
Amalan wajib lebih utama daripada amalan sunnah”

والله أعلم بالحق والصواب

Ditulis: I’anatut Tazkiyah (Santri Ma’had Aly – UIN Maulana Malik Ibrahim Malang)

 

Referensi:

  • Masykur Khoir. Fiqih Puasa dan Idul Fitri. Kediri: Duta Karya Mandiri.
  • Qusyairi Yatim dan Abd. Muqit Ismail. 2013. Intisari “Sejuta Ibarot Plus Sejuta Makna”. Banyu Anyar: Intisari Al-Hamidy.
  • Team Kodifikasi Tirakat ’14 (Mumtaz) 2015. Risalah Puasa “Pengantar Untuk Menjadi Insan yang Betaqwa”. Kediri: Santri Salaf Press.
Editor: Fajar Wahid Rifai

Leave a Reply